Start to Write

Apa itu kerangka berpikir?

Posted in About My Mind by eecho on October 29, 2008

Tulisan ini menanggapi pertanyaan saudara sangga pada postingan what is genious mean?

Kerangka berpikir berbeda dengan sekumpulan informasi atau hanya sekedar sebuah pemahaman. Lebih dari itu kerangka berpikir adalah sebuah pemahaman yang melandasi pemahaman-pemahaman yang lainnya, sebuah pemahaman yang paling mendasar dan menjadi pondasi bagi setiap pemikiran selanjutnya.

Untuk mendapatkan sebuah kerangka berpikir akan suatu hal bukan sesuatu yang mudah, diperlukan suatu pemikiran yang mendalam, tidak menyimpulkan hanya dari fakta yang dapat terindra, atau hanya dari sekedar informasi-informasi yang terpenggal. Selain itu diperlukan sebuah pemikiran yang cerdas dan mustanir (cemerlang) akan setiap maqlumat tsabiqah (informasi ) yang dimilikinya dan berupaya dengan keras menyimpulkan sesuatu kesimpulan yang memunculkan keyakinan.

Saya ambil sebuah contoh, karena dengan contoh ini dapat dengan mudah kita memahami apa itu kerangka berpikir. Pada SMA saya memiliki sebuah teman yang banyak sekali membaca buku tentang konsep-konsep islam dan juga umum. Saya agak ‘terhibur’ (membuat saya tersenyum), setiap kali dia membaca sebuah buku dia akan dengan semangat menceritakan pemahaman dia sesuai dengan yang dia baca. Tetapi yang lucu bagi saya adalah, pemahamannya seakan ‘berubah-ubah’ sesuai dengan buku apa yang dia baca terakhir. Apa yang terjadi pada teman saya tersebut dikarenakan dia belum memiliki kerangka berpikir sehingga apa yang dia ketahui sebenarnya hanya penggalan-penggalan informasi. Walaupun begitu saya salut dengan dia karena dia memiliki wawasan yang luas, sayang tidak dibingkai dengan sebuah kerangka berpikir.

Kemudian bagaimana mengetahui kita telah memiliki kerangka berpikir?

Seperti yang saya jelaskan diatas, kerangka berpikir adalah pemahaman yang paling mendasar yang mendukung pemahaman selanjutnya. Suatu tolak ukur yang paling mudah adalah apakah kita telah memahami pemahaman yang paling mendasar tersebut, atau pertanyaan sebelum itu, apakah kita telah mengetahui pemahaman apa yang mendasari pemahaman-pemahaman selanjutnya. Saya akan jelaskan dengan contoh lagi.

Ketika dulu saya belajar mengenai kimia di SMA pada kelas 1, saya benar-benar tidak memahami apa yang dimaksudkan oleh guru, sehingga mendapat nilai < 6 bukan suatu perkara yang aneh :D. kemudian pada kelas 2, secara ‘iseng’ teman saya mengajak saya tuk mengikuti olimpiade kimia, terima kasih buat teman saya tersebut. Pada soal-soal olimpiade ternyata saya mendapat sebuah pertanyaan yang lebih fundamental dan tidak terkesan ‘book oriented’ seperti di sekolah, tapi lebih bersifat analisis dan filosofis. Dari hal itu saya mulai menyadari ‘kerangka berpikir’ mengenai kimia. Sesungguhnya hampir semua konsep kimia seperti reaksi kimia, kesetimbangan, laju reaksi, larutan, pH, dll ditopang oleh konsep stoikiometri. Konsep Mol, atom keterkaitannya dengan ikatan-ikatan kimia antar atom dan molekul mendasari semua konsep-konsep kimia. Dari pemahaman yang baik mengenai kerangka berpikir kimia tersebut, membuat saya dapat dengan cepat mencerap informasi-informasi/konsep-konsep baru dalam hal kimia, dapat dengan mudah mengkaitkan konsep baru tersebut dengan kerangka berpikir yang telah terbentuk.

Walaupun begitu kerangka berpikir pada dasarnya adalah sebuah pemahaman, bisa jadi kerangka berpikir itu memiliki kekurangan dan ketidaksempurnaan. Pada saat olimpiade kimia di SMA, saya benar-benar ‘mentok’ dengan pembahasan mekanisme reaksi. Dengan konsep mol atau atom yang saya pahami sebelumnya, ternyata tidak bisa saya korelasikan sama sekali dengan konsep mekanisme reaksi. Sama seperti kita menyelesaikan permasalahan-permasalahan fisika klasik, maka konsep yang harus kita pahami untuk menciptakan kerangka berpikir adalah hukum-hukum newton, pengaruh gaya terhadap percepatan (F = ma) dan teman-temannya. Tetapi ketika masalah yang ditemukan kemudian adalah permasalahan fisika modern einstenian, dibutuhkan sebuah kerangka berpikir yang lain untuk menyelesaikannya.

Seperti saat saya memahami keislaman saya dengan benar, maka hal yang harus dipecahkan sebelumnya adalah pemahaman yang paling mendasar bagi setiap manusia “dari mana saya, whats the meaning of my existence in this world, dan akan kemana saya setelah mati” setelah pemahaman tersebut didapatkan maka saya telah membentuk sebuah kerangka berpikir mengenai konsep ketuhanan, konsep itu yang akan menopang keyakinan akan konsep-konsep selanjutnya, seperti konsep monoteisme dan al-qur’an sebagai wahyu dari sang pencipta. Atau dalam tataran fiqh islam dikenal yang namanya ushul fiqh, pada dasarnya fiqh praktis maupun ushul fiqh keduanya bersumber dari al-qur’an dan asunnah, sama-sama sebuah pemahaman. Tetapi dengan ushul fiqh, kita dapat memiliki suatu acuan yang jelas untuk dapat menghasilkan fiqh praktis melalu proses ijtihad.

Harus diingat kerangka berpikir pada dasarnya adalah sebuah pemahaman, layaknya sebuah pemahaman maka pemahaman tersebut dapat salah, kurang, atau tidak sempurna. Ini penting saya jelaskan, karena kadang terdapat orang-orang yang memiliki kerangka berpikir yang salah yang pada akhirnya melahirkan kesimpulan-kesimpulan yang salah pula. Sebuah kerangka berpikir yang salah konsekuensinya akan semakin besar dibandingkan pemahaman yang salah, karena kerangka berpikir biasanya akan membentuk pola sikap dan pola pikir bagi yang memiliki kerangka berpikir tersebut. Saya ingin mengambil contoh orang-orang JIL (Jaringan Islam Liberal) yang jika disimak, ternyata dia menggunakan dalil al-qur’an dan assunnah tetapi dengan kerangka berpikir ‘kebebasan akal/penafsiran’, sehingga semakin banyak dalil yang dia miliki, dapat semakin banyak pula kesimpulan salah yang dia hasilkan.

Kemudian saya ingatkan pula kerangka berpikir itu layaknya sebuah pondasi pada sebuah rumah, pondasi tanpa atap, jendela, atau pintu sungguh suatu rumah yang tidak sedap dipandang, tidak dapat menaungi sang pemilik rumah, dan tidak memberikan kenyamanan. Atap, jendela, atau pintu dapat diibaratkan sebagai pemahaman-pemahaman turunan yang dihasilkan oleh kerangka berpikir tersebut. Semakin banyak ilmu/pengetahuan yang didapat dan dikaitkan dengan kerangka berpikir tersebut dan semoga diamalkan, maka semakin lengkaplah atap, jendela, atau pintu rumah tersebut. Tetapi sebaliknya banyaknya ilmu/pengetahuan tanpa didukung oleh kerangka berpikir yang kuat, bagaikan seorang penghuni rumah yang mewah tetapi selalu gelisah karena dia khawatir pondasi rumahnya akan hancur walau oleh sedikit goncangan.

Tetapi sangat sayang sekali, untuk menciptakan kerangka berpikir bagi saya membutuhkan waktu, fasilitas dan usaha yang cukup keras. Sedangkan tuntutan pendidikan saat ini justru tidak melihat hal tersebut, banyaknya materi yang harus dipahami dan hanya dalam waktu singkat ditambah dengan minimnya fasilitas baik alat maupun pendidik, menjadi suatu hal yang sangat…sangaaaat sulit bagi kebanyakan orang untuk menciptakan kerangka berpikir. Oleh karena itu banyak materi-materi kuliah yang dijalani hanya sebatas informasi jangankan membentuk sebuah kerangka berpikir, mengubah informasi tersebut menjadi sebuah pemahaman saja sudah syukur alhamdulillah. (dosen : alasan aja, kuliahnya aja jarang, gimana bisa ngerti toh mas…, mahasiswa : hehe)

Oleh karena itu kadang-kadang banyak orang memulai ‘belajar’ untuk menciptakan kerangka berpikir tersebut justru pada saat dia telah bekerja, karena pada saat bekerja dia bertemu fakta permasalahan secara langsung, dia coba kaitkan dengan teori-teori yang pernah dia pahami, kemudian dari beberapa kali usahanya menyelesaikan permasalahan-permasalahan tersebut barulah dia mendapatkan pemahaman. Dari pemahaman-pemahaman yang didapatnya itu dia akan memikirkan sebenarnya apa yang mendasari permasalahan-permasalahan tersebut, maka terbentuklah kerangka berpikir dia mengenai permasalahan tersebut.

Close Sections
………………………..Sebelum baca ini, lupakan dulu statement2 diatas, :D, biar clear aja
Kalau sebuah pembahasan terasa semakin kompleks dan membingungkan, kemudian kita sulit untuk mengikutinya, maka lebih baik kita ‘back to the big picture’. Pada intinya adalah:
1. Pemahaman apa sih yang mendasari suatu konsep? atau
2. Apa sih sebenarnya akar permasalahan dari masalah tersebut?

Tagged with:

35 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. risa said, on November 8, 2008 at 5:19 am

    ouggghhhh..

    how much you’ve changed?????

  2. eecho said, on November 8, 2008 at 8:59 am

    hahaha, thanks for the visit.

    Sa,
    I’m still a boy who can smile and laugh because of a small thing

    kapan atuh silaturahmi lagi, kaget da klo dah lama piiisaan gak ketemu mah

  3. putra purnama said, on November 25, 2008 at 7:03 am

    Teruslah berfikir.

    -www.putrapurnama.wordpress.com-

  4. patman said, on February 9, 2009 at 7:26 am

    berpikir demi pengetahuan yang berujung pangkal pada kebodohan….

    TheGusti@ymail.com

    TheGusti.blogspot.com

  5. eecho said, on February 9, 2009 at 8:14 am

    maksud kk patman apa ya? saya gak nangkep

  6. jaya said, on February 22, 2009 at 4:01 am

    good post …
    lo kayanya bakat banget jadi jurnalis san …

  7. eecho said, on February 23, 2009 at 6:47 am

    ah bang jaya bisa aja…

  8. efka said, on April 21, 2009 at 3:39 pm

    pengertian dari kerangka berpikir cukup mudah untuk dicari,
    tapi seperti yang anda katakan itu tidak mudah.

    maaf, tulisan anda sama sekali tidak membantu saya.

  9. eecho said, on May 12, 2009 at 3:06 pm

    tulisan yang bisa membantu kira2 isinya gimana ya? bisa kasih masukan?

  10. Beti Anfa said, on May 19, 2009 at 5:08 am

    Orang yang mengetahui alam sekitar, tp tdk mengetahui dirinya sndiri, sm artinya dgn org yg tdk tahu apa2.

  11. eecho said, on May 19, 2009 at 11:42 am

    yang paling penting mengetahui bahwa keberadaan alam dan dirinya merupakan bukti adanya sang maha pencipta….sehingga setiap orang harus mengetahui arti dari keberadaanya di dunia

    …hubungannya ama postingan nih apa ya…. ~.~

  12. beltazar said, on June 15, 2009 at 3:57 pm

    bukti kita berfikir adalah kebijaksanaan………….

  13. tomi cugito said, on June 23, 2009 at 11:57 am

    sekedar masukan bahwa kerangka berpikir juga didalamnya menuntut untuk dikaitkanya atau memasukan suatu penelitian yang kita ambil, dan dijelaskan di dalam kerangka berpikir tersebut mengapa penelitian yang kita ambil itu penting untuk diangkat.. okeh sobb..

  14. Mas Kopdang said, on August 17, 2009 at 1:52 pm

    Ker: menjadi kata benda (kerajaan, kehidupan)
    Angka: bilangan
    Ber: menjadi kata sifat
    Pikir: proses mencari sesuatu

    Jadi
    Kerjaannya cuma sibuk mencari angka-angka?

    Ini juga kerangka berpikir kan? :)

  15. hasrul said, on September 12, 2009 at 3:40 pm

    janganlah pernah berhenti berfikir,krena jikala kmu sudah berhenti berfikir kmu bisa dikatana bukan manausia

  16. eecho said, on October 4, 2009 at 4:58 pm

    @Mas Kopdang :
    Ker : dari kata Car yang artinya mobil
    Ber : minuman beralkohol
    Pikir : proses mencari sesuatu
    Jadi…minum minuman beralkohol pas naek mobil berarti gak berpikir…hehe (jadi makin ngaco aja nih definisi)

    @hasrul : yup setuju sekali, yang membuat manusia lebih mulia dibanding mahluk lainnya karena manusia memiliki akal yang harus digunakan untuk berpikir..

  17. Fitri said, on July 30, 2010 at 9:34 am

    like it….!!!kya y Ornag Sunda y…
    Thx..

  18. teguh said, on October 17, 2010 at 3:03 am

    kerangka berfikir itu emang penting ,tapi gmna menuju kerangka berfikir yang benar,bukanya punya kerangka berfikir yang salah lebih vatal dari pada orang yang tak krangka berfikir ter sebut..?

  19. bayu said, on March 24, 2011 at 1:52 am

    apakah mimpi itu merupakan berpikir??????

  20. Irwanto said, on April 4, 2011 at 1:01 am

    sy sih ikut ja pendapat mas2 di atas.

  21. Irsyaad said, on September 10, 2011 at 1:10 am

    bahasanya mbulet bos..

  22. eecho said, on November 4, 2011 at 4:50 pm

    hehe…masih belajar :D

  23. [...] ini berkaitan juga dengan postingan lama mengenai kerangka berpikir, yang katanya bahasanya membulet . Oke, balik ke topik ini. Kenapa saya memilih tema ini, karena [...]

  24. meks said, on April 15, 2012 at 1:44 am

    apakah khayalan itu marupakan kerangka berpikir ju…….?

  25. Asantosa said, on April 20, 2012 at 4:36 am

    bahsanya itu loh.. susah dimengerti… ato otak sy aja kali yah yang ga kuat…. hehe

  26. Nata said, on May 3, 2012 at 4:40 am

    kerangka berpikir,,,, menurut ane,, kerang berpikir tentang dasar islam ialah seperti akar, batang dan buah,,
    jjika ia akar nangka,, batangnya pun harus batang pohon nangka, maka haruslah buah yang dihasilkan pun buah nangka,,, jadi jika dikaitkan dengan pola pikir islam,, ialah jjka akar (atau hati/keyakinan kita) islam,, maka tubuh kita harus islam dan hasil dari segala perbuatan kita bernilai ajaran islam,, dengan kata lain jika kita sudah berkeyakinan islam maka haruslah kita menjadi isalm yang sejati, mengamalkan segala ajaran isalm sehingga hasil dari perbuatan kita dapat berguna untuk masyarakat luas seperti buah yang dipetik dan dirasakan oleh banyak orang….amin-amin ya rabba a’lamiin

  27. fitri wiryosoemarto said, on July 3, 2012 at 6:20 am

    cool, thanks anyway

  28. eecho said, on August 27, 2012 at 2:55 am

    Setuju, definisi ini mirip seperti mendefinisikan ushul fiqh, akar/sumber pemikiran dalam menghasilkan istinbath hukum (fiqh). Sepertinya kerangka berpikir memiliki definisi yang sama dengan itu.

  29. rendy said, on March 27, 2013 at 11:35 am

    sepakat, dengan emm, “tanpa nama” saat lihat http://eecho.wordpress.com/about-me/

    mau nanya ms/mb y, hhe
    lantas kedudukan kerangka berfikir dalam sebuah penelitian, seperti apa ..?

    terimakasih

  30. eecho said, on March 28, 2013 at 7:14 am

    Biasanya kalau dalam penelitian istilahnya, latar belakang masalah & metode analisisnya. Metode analisis ini menjadi alat untuk menghasilkan solusi dari latar belakang masalah yang dikemukakan.

    Jika metode analisisnya lemah atau salah, maka kesimpulan yang dihasilkan dari proses memecahkan masalah tersebut pun memiliki kekurangan. Sebaiknya sebelum menentukan metode analisis, penulis harus memahami dulu scope metode yang ada, komparasi, baru memilih yang terbaik, baru kemudian masuk ke pembahasan masalahnya.

  31. kasya said, on May 18, 2013 at 12:16 pm

    Terimakasih, setidaknya ada sedikit gambaran buat saya.
    Maaf sekalian tanya, jika mendengar kata “matematika” pasti yang muncul dalam pikiran
    tentang “bilangan dan perhitungan”. Apakah yang seperti ini termasuk kerangka berfikir?

  32. galih said, on May 19, 2013 at 12:13 pm

    Terlalu berbelit-belit susah sitangkap. maaf

  33. zulhafnida said, on June 25, 2013 at 12:14 pm

    Terima kasih . saya hampir mengerti tapi masih belum paham .apakah itu artinya belum paham kerangka berpikir?

  34. 3iw said, on October 6, 2013 at 8:53 am

    stil don’t get it… tapi dapet sih maksudnya gimana gitu

  35. Upank said, on September 17, 2014 at 6:08 pm

    Enak juga untuk di baca.. (y)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: